Scroll untuk baca artikel
Lifestyle

Satu Suro: Hari Raya Makhluk Halus, Pemilik Weton Tulang Wangi Mending di Rumah Saja

×

Satu Suro: Hari Raya Makhluk Halus, Pemilik Weton Tulang Wangi Mending di Rumah Saja

Sebarkan artikel ini
Satu Suro: Hari Raya Makhluk Halus, Pemilik Weton Tulang Wangi Mending di Rumah Saja

Satu Suro: Hari Raya Makhluk Halus, Pemilik Weton Tulang Wangi Mending di Rumah Saja. Setiap budaya memiliki kepercayaan dan tradisi uniknya sendiri, termasuk masyarakat Jawa dengan perayaan Satu Suro.

Satu Suro dianggap sebagai malam yang penuh misteri dan kekuatan spiritual, di mana makhluk halus dipercaya lebih aktif dan berkeliaran.

Advertisement

Satu Suro: Hari Raya Makhluk Halus, Pemilik Weton Tulang Wangi Mending di Rumah Saja

Bagi mereka yang memiliki weton Tulang Wangi, Satu Suro bisa menjadi waktu yang sangat krusial.

Apa Itu Satu Suro?

Satu Suro adalah perayaan yang jatuh pada malam pertama di bulan Muharram dalam kalender Hijriyah, yang juga bertepatan dengan tahun baru Jawa. Ini adalah waktu yang dipenuhi dengan ritual dan pantangan tertentu, yang dipercaya dapat melindungi seseorang dari hal-hal buruk.

Baca Juga :   5 Cara Menggunakan Sound of Text Bahasa Indonesia yang Populer

Makna Weton Tulang Wangi

Weton dalam kepercayaan Jawa adalah kombinasi dari hari dan pasaran kelahiran seseorang yang dianggap memiliki pengaruh terhadap nasib dan kepribadian mereka.

Tulang Wangi adalah salah satu weton yang dipercaya memiliki kekuatan spiritual yang kuat, namun juga rentan terhadap gangguan makhluk halus, terutama pada malam Satu Suro.

Mengapa Pemilik Weton Tulang Wangi Sebaiknya di Rumah Saja?

1. Menghindari Gangguan Makhluk Halus

Pada malam Satu Suro, makhluk halus dipercaya lebih aktif. Bagi pemilik weton Tulang Wangi yang sensitif terhadap energi spiritual, berada di rumah dianggap lebih aman untuk menghindari gangguan atau peristiwa yang tidak diinginkan.

2. Melakukan Ritual Perlindungan

Tinggal di rumah memberikan kesempatan untuk melakukan berbagai ritual perlindungan yang dianjurkan pada malam Satu Suro. Misalnya, menyalakan kemenyan, berdoa, atau menggelar sesaji untuk menjaga diri dari pengaruh buruk.

Baca Juga :   Update aharga Tiket Masuk Pantai Pasir Putih Trenggalek saat Liburan Idulfitri 2024

3. Merenung dan Berintrospeksi

Satu Suro juga dianggap sebagai waktu yang baik untuk merenung dan berintrospeksi. Menghabiskan waktu di rumah dengan melakukan meditasi atau berdoa dapat memberikan ketenangan batin dan memperkuat kekuatan spiritual.

4. Menjaga Keharmonisan Keluarga

Malam Satu Suro juga bisa dijadikan waktu untuk mempererat hubungan keluarga dengan berkumpul dan saling mendukung. Kehadiran bersama keluarga dapat memberikan rasa aman dan nyaman.

Pantangan pada Malam Satu Suro

Beberapa pantangan yang biasanya dianjurkan untuk dihindari pada malam Satu Suro antara lain:

– Tidak Keluar Rumah: Menghindari bepergian jauh atau keluar rumah setelah matahari terbenam.

– Tidak Melakukan Aktivitas Berisiko: Seperti berenang, memanjat pohon, atau melakukan pekerjaan berat.

– Tidak Mengadakan Pesta Besar: Menghindari keramaian yang berlebihan.

Dengan memperhatikan pantangan ini, terutama bagi pemilik weton Tulang Wangi, Anda bisa merayakan Satu Suro dengan lebih tenang dan aman.

Baca Juga :   Jadwal Acara SCTV Hari Ini, 18 April 2024: Live Manchester City vs Real Madrid Leg Kedua Liga Champions dan Program Unggulan Lainnya

Kesimpulan

Satu Suro merupakan perayaan yang kaya akan makna spiritual dalam budaya Jawa. Bagi pemilik weton Tulang Wangi, malam ini bisa menjadi waktu yang penuh tantangan dan risiko.

Oleh karena itu, berada di rumah dan mengikuti berbagai ritual perlindungan serta pantangan yang ada merupakan langkah bijak untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan.

Jangan Lewatkan berita lainnya hanya di siapos.com dengan cara Follow SIAPOS.COM di Google News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *